Jumat, 10 Juli 2015

Definisi Operasional Implementasi kebijakan publik

Upaya untuk mengoperasionalisasikan definisi konsep dilakukan dengan membuat definisi operasional, dengan maksud membuat atau menentukan konsep tersebut menjadi variabel yang dapat diukur. Adapun definisi operasional dalam penelitian ini adalah :
1. Implementasi kebijakan publik merupakan kegiatan yang tidak hanya menyangkut perilaku badan-badan administratif yang bertanggung jawab untuk melaksanakan program dan menimbulkan ketaatan pada diri kelompok sasaran, melainkan menyangkut pula jaringan kekuatan-kekuatan politik, ekonomi dan sosial yang langsung atau tidak langsung dapat mempengaruhi perilaku dari semua yang terlibat dan akhirnya mempengaruhi dampak, baik yang diharapkan maupun yang tidak diharapkan berdasarkan :
a. Variabel independen yaitu :
1) Variabel kebijakan
Yang termasuk variabel kebijakan adalah kejelasan tujuan kebijakan, transmisi (penyampaian kebijakan). Tujuan yang tidak jelas dan penyampaian kebijakan kepada implementor menimbulkan perbedaan persepsi. Kondisi ini akan menyulitkan dalam proses implementasi kebijakan nantinya.
2) Variabel atau faktor organisasi
Satu kebijakan publik harus dilaksanakan melalui sebuah instrumen atau alat serta wahana tertentu, singkatnya tidak ada kebijakan publik tanpa terkait dengan alat tertentu. Instrumen untuk melaksanakan kebijakan publik ini dalam konteks administrasi negara dilasanakan melalui organisasi atau organisasi publik. Organisasi yang dimaksudkan penulis bukanlah struktur organisasi tetapi lebih pada personil (aparat pelaksana).
3) Variabel atau faktor lingkungan implementasi
Suatu kebijakan yang dilaksanakan oleh organisasi atau sekelompok organisasi tidak terjadi pada ruang hampa, tetapi terjadi pada lingkungan impelemtasi tertentu. Lingkungan implementasi bisa berbentuk kondisi pendidikan masyarakat, kondisi sosial dimana kebijakan itu diimplementasikan serta kondisi politik
b. Variabel Dependen yaitu :
1) Variabel Organisasi Implementasi :
Variabel organisasi implementasi diukur dengan penggabungan dan modifikasi instrumen yang dikemukakan oleh Sofian Effendi, Muhadjir Darwin, O'toole dan Montjoy. Modifikasi dan penggabungan tersebut menghasilkan 6 (enam) faktor yang mengukur variabel organisasi implementasi, yaitu :
  • Kualitas aparat pelaksana
  • Orientasi pimpinan
  • Koordinasi
  • Keleluasaan mengambil keputusan
  • Sosialisasi program
  • Sumberdaya
2. Variabel lingkungan organisasi :
Variabel lingkungan organisasi diukur dengan menggambungkan dan modifikasi instrumen yang dikemukakan oleh Sofian Effendi dan Muhadjir Darwin, melalui indikator sebagai berikut :
  • Sifat kepentingan yang dipengaruhi
  • Manfaat kebijakan bagi masyarakat
  • Orientasi lembaga legeslatif

Facebook Twitter Google+

Boleh bebas asal jangan terlalu

Back To Top