Senin, 04 Mei 2015

Definisi dan Pengertian Investasi

Menurut kamus Inggeris-Indonesia karangan S. Wojowasito, bahwa secara harfiah investasi berasal dari bahasa Inggris ”Investment” yang artinya menanamkan uang. Menanamkan uang di sini dengan maksud si penanam uang mengharapkan uang yang ditanamkan saat ini akan mendapatkan hasil dan nilai tambah di waktu yang akan datang.

Secara ekonomi, terdapat beberapa pengertian tentang investasi yang di kemukakan oleh para pakar. Menurut Boediono , Investasi adalah pengeluaran ( di-hitung dalam jutaan rupiah) oleh sektor produsen (swasta) untuk pembelian barang-barang/ jasa, yaitu untuk penambahan stok barang, di gudang atau untuk perluasan pabrik. Ini berarti bahwa barang-barang tersebut dibeli dengan harapan untuk menghasilkan keuntungan kemudian. Ini selanjutnya berarti bahwa pertimbangan-pertimbangan yang diambil oleh perusahaan dalam memutuskan apakah membeli atau tidak membeli barang-barang/jasa-jasa tersebut adalah harapan dari pengusaha akan kemungkinan keuntungan yang bisa diperoleh (dengan menjual kemudian barang-barang tersebut, atau menggunakan untuk proses produksi). Harapan keuntungan inilah yang merupakan faktor utama dalam keputusan tersebut. Faktor keuntungan yang diharapkan biasanya dinyatakan dalam dua dimensi : (1) dimensi yang menunjukkan berapa besar keuntungan yang akan diperoleh untuk setiap rupiah yang ditanamkan, dan (2) dimensi waktu yang menunjukkan berapa lama aliran keuntungan ini berlangsung.

Sri Redjeki Hartono mengemukakan : ” Investasi adalah pengorbanan rupiah sekarang demi mendapatkan rupiah yang lebih banyak di waktu yang akan datang atau mendatang, oleh karena adanya tindakan /usaha dalam perjalanan waktu”.

Sumantoro mengemukakan, bahwa “Investasi adalah kegiatan menanamkam modal, baik langsung maupun tidak langsung dengan harapan pada waktunya nanti pemilik modal mendapatkan sejumlah keuntungan dari hasil penanaman modal tersebut”. Dari pengertian tersebut kegiatan investasi mengandung pengertian yang luas, karena investasi dapat dilakukan secara langsung (direct investment) maupun secara tidak langsung, yang lebih dikenal dengan (portfolio investment). Terdapat perbedaan pengertian antara investasi secara tidak langsung (portfolio investment) yaitu biasanya dengan membeli instrumen-instrumen di pasar modal dan investasi secara langsung (direct investment) yaitu biasanya yang bersangkutan ingin ikut menguasai dan menjalankan (mengelola) langsung investasi. Pada kasus investasi yang pertama (portfolio investment), para investor tidak tertarik dan tidak berkepentingan untuk menjalankan usaha dari perusahaan yang ia beli sahamnya, mereka lebih berkepentingan terhadap deviden dan capital gain dari saham yang ia beli. Sedangkan pada kasus investasi yang kedua (direct investment), investor yang bersangkutan ingin menguasai dan menjalankan langsung investasi yang dimaksud.

Berkaitan pokok pembahasan dalam penulisan ini, pengertian investasi, hanya ditujukan pada investasi yang dilakukan secara langsung (direct investment), yang lazim disebut juga dengan istilah “Penanaman Modal”, meliputi investasi yang dilakukan dalam bentuk investasi asing yang biasa disebut dengan Penanaman Modal Asing (PMA) maupun investasi nasional atau Penanaman Modal dalam Negeri (PMDN).

Marzuki Usman mengatakan: “Sejak pemerintah mendorong masyarakat (pengusaha) untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, istilah yang berhubungan dengan penanaman modal itu semakin memasyarakat. Melalui Undang Undang PMA kita mengenal “investor asing” yakni orang atau badan asing, yang menanamkam modalnya di Indonesia. Penanaman modal (investasi) yang dimaksud adalah melakukan penanaman modal secara langsung (direct investment) untuk mendirikan dan mengoperasikan perusahaan yang dapat memproduksi barang atau jasa yang diperlukan masyarakat. Orang atau badan yang melakukan penanaman modal itu disebut “investor”atau”pemodal”.

Secara Normatif pengertian investasi dapat disimak di dalam Undang-Undang Penanaman Modal yaitu Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1967 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1970 Tentang Penanaman Modal Asing (PMA) dan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1968 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1970 Tentang Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Menurut Undang-undang tersebut dijelaskan batasan pengertian Penanaman Modal Asing (PMA) dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Kedua Udang-Undang tersebut terakhir dicabut dan diganti dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 Tentang Penanaman Modal (UUPM tahun 2007).

Di dalam pasal 1 Undang Undang Nomor 1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing, dirumuskan pengertian modal asing, sebagai berikut: “Pengertian modal asing dalam undang-undang ini hanyalah meliputi penanaman modal asing secara langsung yang dilakukan menurut atau berdasarkan ketentuan undang undang ini dan yang digunakan untuk menjalankan perusahaan di Indonesia, dalam arti bahwa pemilik modal secara langsung menanggung resiko dari penanaman modal tersebut”.

Dari pengertian tersebut diatas, Ismail Sunny dan Rudiono Rochmat (1968) berpendapat bahwa perumusan pasal 1 tersebut mengandung 3 unsur pokok, yaitu :
a. penanaman secara langsung;
b. penggunaan modal utuk menjalankan perusahaan;
c. resiko yang langsung ditanggung oleh pemilik modal.

Penanaman modal secara langsung dalam pasal ini adalah seperti pengertian yang diberikan oleh” Organization for European Economic Cooperation yaitu: direct investment is meant acquisitin of sufficient interes an undertaking to ensure its control by investor”. Kesimpulan dari difinisi direct investment yaitu bahwa penanam modal (investor) diberikan keleluasaan pengusahaan dan penyelenggaraan pimpinan dan perusahaan dimana modalnya ditanam dalam arti bahwa penanam modal mempunyai penguasaan atas modal. Jadi bahwa penanaman modal langsung itu artinya digunakan utuk menjalankan perusahaan di Indonesia.

Unsur kedua dari pengertian itu adalah penggunaan modal untuk menjalankan perusahaan. Menjalankan perusahaan menurut Purwosutjipto (1983) yaitu bila dalam melaksanakan pekerjaannya memperhitungkan untung rugi yang dapat diperkirakan dan mencatatnya dalam pembukuan. Melakukan/menjalankan perusahaan di Indonesia dapat dengan 2 macam cara yaitu :

a. Perusahaan itu berkedudukan di luar negeri dan menjalankan perusahaan di Indonesia, dengan hanya mempunyai kantor tertentu ataupun kantor cabang atau kuasa tertentu, tanpa mendirikan badan hukum menurut hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia.
b. Dengan mendirikan badan hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia.

Unsur ketiga, menurut Ismail Sunny, resiko yang langsung ditanggung oleh pemilik modal dapat dijelaskan dengan membedakan antara kredit dan penanaman modal dilihat dari pengunaannya adalah :
Kredit : penggunaannya adalah oleh peminjam maka resiko berada atau ditanggung oleh peminjam dan tidak oleh pemilik atau pemberi kredit.
PMA : penggunannya adalah oleh penanam/pemilik modal asing, maka resiko berada atau ditanggung oleh penanam.



Di dalam undang-undang penanaman modal yang baru yaitu Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007, pengertian penanaman modal asing tersebut diatur kembali dalam Pasal 1 angka 2 sebagai berikut : penanaman modal asing adalah kegiatan menanamkan modal untuk melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia, yang dilakukan oleh penanam modal asing, baik yang menggunakan modal asing sepenuhnya maupun yang berpatungan dengan penanam modal modal dalam negeri.

Pengertian Penanaman Modal Dalam Negeri dapat dilihat pada Bab I Pasal 1 dan Pasal 2 Undang Undang Nomor 6 Tahun 1968. Pasal 1 Undang Undang Tersebut, menyatakan:
1. Yang dimaksud dalam Undang Undang ini dengan “Modal Dalam Negeri” ialah bagian dari kekayaan masyarakat Indonesia, termasuk hak-hak dan benda-benda, baik yang dimiliki oleh negara maupun swasta nasional dan swasta asing yang berdomisili di Indonesia, yang disisihkan/disediakan guna menjalankan suatu usaha sepanjang modal tersebut tidak diatur oleh katentuan-ketentuan Pasal 2 Undang Undang No.1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing.
2. Pihak swasta yang memiliki modal dalam negeri tersebut dalam ayat (1) Pasal ini dapat terdiri atas perorangan dan/atau badan hukum yang didirikan berdasarkan hukum yang berlaku di Indonesia.

Selanjutnya, dalam pasal 2 dinyatakan : Yang dimaksud dalam undang-undang ini dengan “Penanaman Modal Dalam Negeri” ialah Penggunaan dari kekayaan seperti yang tersebut dalam pasal 1, baik secara langsung atau tidak langsung untuk menjalankan usaha menurut atau berdasarkan ketentuan-ketentuan Undang Undang ini”.
Berdasarkan kedua ketentuan pasal tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa: yang dimaksud dengan Penanaman Modal Dalam Negeri adalah penggunaan kekayaan masyarakat Indonesia, termasuk hak-hak dan benda-benda, baik yang dimiliki oleh negara maupun swasta nasional dan swasta asing yang berdomisili di Indonesia, yang disisihkan/disediakan guna menjalankan suatu usaha sepanjang modal tersebut bukan merupakan modal asing. Jika dicermati lebih dalam, pengertian Penanaman Modal Asing yang tercantum dalam Undang Undang Nomor 1 Tahun 1967 dan pengertian Penanaman Modal Dalam Negeri yang tercantum dalam Undang Undang Nomor 6 Tahun 1968, maka akan tampak bahwa di satu sisi pengertian Penanaman Modal Dalam Negeri lebih luas dari pengertian Penanaman Modal Asing. Pengertian Penanaman Modal Dalam Negeri yang tercantum dalam Undang Undang Nomor 6 Tahun 1968, tidak hanya dilakukan secara langsung (direct investment), tetapi dapat pula dilakukan secara tidak langsung dalam bentuk portfolio investment.

Hal ini sejalan dengan pendapat Sunarjati Hartono yang menyatakan bahwa: apabila kita memperhatikan ketentuan UUPMA tahun 1967 dan UUPMDN tahun 1968 ternyata pengertian penanaman modal (investasi), lebih luas pengertian investasi yang ada dalam UUPMDN tahun 1968 dibanding pengertian investasi dalam UUPMA tahun 1967, dikarenakan dalam UUPMDN tahun 1968 pengertian investasi termasuk didalamnya “portfolio investment” dalam arti penanaman modal yang tidak langsung menanggung resiko pun dianggap sebagai investor. Sedangkan didalam UUPMA tahun 1967 yang dimaksud dengan investasi hanyalah penanaman modal secara langsung atau “direct investment” dalam arti penanam modal langsung menanggung resiko dari investasinya. Lebih lanjut, dikatakannya bahwa,”apabila kita melihat UUPMA tahun 1967, yang dimaksud dengan pengertian penanaman modal asing hanyalah meliputi penanaman modal asing secara langsung artinya bahwa pemilik modal secara langsung menanggung resiko dari penanaman modalnya di Indonesia. Dengan kata lain, Investasi asing yang diperbolehkan oleh UUPMA tahun 1967 hanyalah “direct investment” yang bisa dipertentangkan dengan “portfolio investment” di mana investor hanya memiliki sejumlah saham dalam perusahaan tanpa mempunyai kekuasaan langsung dalam manajemen perusahaan”.

Ismail Suny berpendapat bahwa: penanaman modal secara langsung seperti tertera dalam UUPMA tahun 1967 dikaitkan dengan unsur “penggunaan modal untuk menjalankan perusahaan. Pembuat undang-undang termasuk untuk memberikan kesempatan bagi investor agar dapat leluasa mengusahakan dan menyelenggarakan pimpinan dalam perusahaan yang dijalankan di Indonesia dengan modal asingnya. Perusahaan yang dimaksudkan itu oleh UUPMA tahun 1967 disebut dengan nama Perusahaan Modal Asing. Keuntungan bagi investor dapat menentukan kebijaksanaan sendiri dalam menjalankan perusahaan untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan dari modal yang ditanamnya.

T. Mulya Lubis menjelaskan bahwa pengertian modal asing dalam UUPMA tahun 1967 agaknya berat ke equity yaitu suatu fresh capital yang datang dari luar negeri, meskipun diakui bahwa equipment, paten/teknologi baru juga masuk dalam modal asing. Keuntungan perusahaan tidak ditransfer akan tetapi diinvestasikan kembali juga masuk modal asing. Loan yang berasal dari luar negeri termasuk juga modal asing.

Sejalan dengan telah dicabutnya undang undang penanaman modal dalam negeri tahun 1968 dan diganti dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 Tentang Penanaman Modal, pengertian penanaman modal dalam negeri tersebut diatur kembali dalam pasal 1 angka 2 sebagai berikut : penanaman modal dalam negeri adalah kegiatan menanamkan modal untuk melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia yang dilakukan oleh penanam modal dalam negeri dengan menggunakan modal dalam negeri.

Pustaka.

Facebook Twitter Google+

2 komentar

Rebat FBS TERBESAR – Dapatkan pengembalian rebat atau komisi hingga 70% dari setiap transaksi yang anda lakukan baik loss maupun profit,bergabung sekarang juga dengan kami
trading forex http://fbsasian.com
-----------------
Kelebihan Broker Forex FBS
1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
2. FBS MEMBERIKAN BONUS 5 USD HADIAH PEMBUKAAN AKUN
3. SPREAD FBS 0 UNTUK AKUN ZERO SPREAD
4. GARANSI KEHILANGAN DANA DEPOSIT HINGGA 100%
5. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANL LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya
Buka akun anda di http://fbsasian.com
-----------------
Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
Tlp : 085364558922
BBM : fbs2009

Mau investasi apartemen dan nyaman untuk di jadikan tempat tinggal di daerah pusat kota jakarta? Ya green pramuka city lah solusinya! Baca artikel reviewnya Green Pramuka City Hunian Strategis dan Nyaman di Pusat Kota di http://renseo.blogspot.com/2016/06/Green-Pramuka-City-Hunian-Strategis-dan-Nyaman-di-Pusat-Kota.html

Boleh bebas asal jangan terlalu

Back To Top