Kamis, 23 April 2015

Definisi dan Pengertian Kegiatan Ekstrakurikuler

Dalam merumuskan definisi ektra kurikuler, para ahli menyodorkan pengertian Kegiatan Ekstrakurikuler dengan rumusan yang berbeda antara satu dengan yang lainnya, namun mempunyai orientasi yang tidak berjauhan. Mereka merumuskan definisi tersebut sesuai dengan dalam dasar pandangan (frame of reference) dan kerangka dasar teoritis serta sesuai dengan norma yang digunakan pakar yang bersangkutan.
Oteng Sutisna mengemukakan bahwa kegiatan ekstra kurikuler adalah kegiatan pelajaran tambahan dan kegiatan murid yang dilakuakan di sekolah, tidak sebagai  sekedar tambahan atau sebagai kegiatan yang berdiri sendiri. Sedangkan orientasi kegiatan ekstra kurikuler ini adalah untuk lebih memperkaya dan memperluas wawasan keilmuan dan kepribadian serta meningkatkan kemampuan tentang sesuatu yang telah dipelajari dalam satu bidang studi. 

An-Nahlawi mengemukakan bahwa kegiatan ektra kurikuler merupakan kegiatan tambahan yang merupakan bagian dari pelajaran di sekolah dan kelulusan siswapun dipengaruhi oleh aktivitasnya dalam kegiatan ekstra kurikuler. Jelas, ekstra kurikuler juga merupakan majlis yang akan sangat berguna apabila dikuti. Selain merupakan kegiatan yang dapat memberi kelapangan dari Allah dan mengangkat derajat para siswa yang mengikutinya, kegiatan ekstra kurikuler juga merupakan kegiatan tambahan di luar struktur program pelajaran yang biasa agar memperkaya dan memperluas wawasan pengetahuan dan kemampuan siswa. 
Dari beberapa pendapat diatas, penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa kegiatan ekstra kurikuler atau kegiatan pelajaran tambahan adalah kegiatan yang dilaksanakan di luar jam pelajaran terjadwal atau pelajaran yang telah ditentukan (tatap muka di dalam kelas) dan dilaksanakan di lingkungan sekolah dengan diorientasikan untuk memperluas wawasan pengetahuan dan keilmuan serta meningkatkan kemampuan tentang sesuatu yang telah dipelajari dalam bidang studi tertentu.

Tujuan kurikuler ialah tujuan pendidikan yang harus dicapai pada bidang studi. Menurut A.Tafsir berdasarkan tujuan kurikuler tersebut, dapat diformulasikan bahwa tujuan ekstra kurikuler adalah tujuan yang dirumuskan secara formal dalam kegiatan ekstra kurikuler (kegiatan di luar jam pelajaran terjadwal) yang ada pada lembaga-lembaga  pendidikan. Tujuan ekstra kurikuler merupakan bagian dari tujuan kurikulum.  Sedangkan tujuan kurikuler merupakan penjabaran dari institusional (tujuan lembaga pendidikan). Hal ini berarti bahwa tujuan kurikuler lebih khusus dari pada tujuan-tujuan institusional.
Tujuan kurikuler tersebut diorientasikan untuk merealisasikan beberapa program kurikuler di sekolah, baik program intrakurikuler, kurikuler, maupun ekstrakurikuler.

Pustaka
[1]Otteng Sutisna, Administrasi Pendidikan Dasar Teoritis untuk Praktek Profesional, (Bandung : Angkasa, 1983),
[1] An-Nahlawi, Prinsip-Prinsip dan Metode Pendidikan Islam dalam Keluarga, Sekolah, dan Masyarakat, (Bandung: Diponegoro, 1989),
Facebook Twitter Google+

2 komentar

saya jadikan refrensi materinya yah...

http://rijal09.blogspot.com

Boleh bebas asal jangan terlalu

Back To Top